Percakapan Iman dan Amin soal Jin

Percakapan Iman dan Amin soal Jin

Amin : “ Min…kamu pernah melihat Jin…? “

Iman : “ Pernah…bahkan sampai sekarang aku mengumpulkan bukti bukti tentang Penampakan dan keberadaan mereka , sudah banyak tuh….”

Amin : ” Aku sih nggak percaya Jin bisa dilihat…”

Iman : “ Kalau aku sangat percaya soal keberadaan Jin dan Jin bisa dilihat bagi yang Visual cortex nya lebih baik atau bisa juga dibantu alat , sampai sekarang Penelitian soal itu masih berjalan terus di negara negara maju , dan membutuhkan Biaya yang besar juga peralatan yang mahal . Makanya banyak yang membuktikan Keberadaan mereka adalah para peneliti dari golongan non muslim”

Amin : “ Nggak mungkin itu….pernah baca Al Qur’an kan…?! “

Iman : “ Ya pernah lah…dan pasti akan aku baca dan kaji terus “

Amin : “ Di surat Al A’raf 27 kan disebutkan begini Hai anak adam , janganlah sekali kali kamu Dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapakmu dari Surga , ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperhatikan kepada Keduanya auratnya . Sesungguhnya ia dan pengikut pengikutnya melihat kamu dari Dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka . Sesungguhnya kami telah Menjadikan syaitan syaitan itu pemimpin pemimpin bagi orang orang yang tidak beriman . Nah…disitu sudah jelas kan….?! … bahwa Jin tidak bisa dilihat….”

Iman : “ Di ayat itu disebutkan soal Jin nggak…? “

Amin : “ Nggak secara spesifik sih ….tapi maksudnya kan sudah jelas , bahwa yang dimaksud Disana adalah Jin…..maksud syaitan itu adalah Jin , jadi karena itu mereka tidak pernah bisa Dilihat . Jadi mereka itu semua berhalusinasi , termasuk kamu juga …”

Iman : “ He..he..he… jadi kamu anggap mereka yang melihat Jin itu berhalusinasi yaa…?! “

Amin : “ Ya iyalah…buktinya aku juga belum pernah melihat Jin , aku sih lebih percaya Al Qur’an Daripada orang yang kamu katakan para peneliti itu , apalagi mereka itu tadi kamu bilang Non muslim…wahhh…aku lebih nggak percaya lagi….mereka pasti mau menyesatkan Kita dengan informasi informasi yang ngaco belo . Kamu harus segera sadar , kalau nggak Kamu bisa makin sesat….”

Iman : “ He..he..he.. Oke deh….kalau gitu mari kita bahas….kamu pernah baca surat An Nas….? “

Amin : “ Ya pernah lah…hapal lagi…nih..1. Katakanlah : Aku berlindung kepada Tuhan ( yang Memelihara dan menguasai ) Manusia 2. Raja manusia 3. Sembahan manusia 4. Dari Kejahatan ( bisikan ) syaitan yang biasa bersembunyi 5. Yang membisikkan ( kejahatan ) Ke dalam dada manusia 6. Dari golongan Jin dan Manusia…..itu kan ayat nya…?! “

Iman : “ Betulll…wah..wah…Alhamdulillah… hapalan kamu bagus yaa….tinggal pemahamannya saja Yang harus ditingkatkan….”

Amin : “ Kamu mau memuji atau menghina sih….?! “

Iman : “ Eitt…eittt….sabar dulu…di Al A’raf 27 tadi disebutkan syaitan nya satu kali atau dua kali…? “

Amin : “ Satu kali dan dua kali , satu kali di awal ayat , dua kali di akhir ayat “

Iman : “ Cerdaaass….berarti ada yang berarti jamak kan…?! “

Amin : “ Iya…”

Iman : “ Kita lihat kata syaitan dan syaitan – syaitan , tidak ada disana disebutkan Jin dan Jin – Jin , Hal itu berarti kita harus mengerti dulu arti syaitan itu sendiri . Kalau mengacu pada surat An Nas yang tadi kamu sebutkan , berarti pengertian syaitan disini adalah sifat , karena Syaitan itu terdiri dari golongan Jin dan Manusia . Makanya disebutkan satu kali adalah Untuk sendiri , berarti penggoda nya satu dan yang digoda bisa satu atau banyak , sedangkan Pengertian jamak disana , berarti penggoda nya sudah banyak dan yang digoda nya bias Lebih banyak lagi . Jadi sudah jelas kalau kita teliti dan mau berpikir , surat Al Isra 27 sudah Jelas sekali membahas masalah syaitan , bukan masalah Jin…”

Amin : “ ??????…..”

Iman : “ So pasti syaitan itu tidak pernah bisa dilihat , karena dia adalah sifat , bisa terlihat Setelah menjadi perbuatan . Bagaimana kita bisa melihat yang namanya sifat….?! , Sifat itu selalu bersembunyi di tempat yang kita tidak pernah bisa melihat mereka , Itu adalah bawaan dari nafsu – nafsu manusia dan juga jin untuk selalu ingin enak , Godaan pencarian yang enak – enak inilah yang bisa menjerumuskan manusia dan jin Ke dalam siksaan neraka jahanam . Makanya nafsu – nafsu dan sifat – sifat inilah yang Bisa menjadikan dirinya pemimpin – pemimpin bagi orang yang tidak beriman , dan Orang atau jin yang sudah terbiasa mengikuti hawa nafsu seperti ini , dia akan melupakan Allah SWT , dan akan kecenderungan untuk mengajak sesamanya di jalan mereka . Jadi sekali lagi , di Al A’raf 27 tidak pernah disebutkan bahwa syaitan adalah jin , dan Kalau kita kaji makna nya juga , ternyata itu maksudnya bukan jin ….oke…?! “

Amin : “ Tapikan……!? “

Iman : “ Tenang…tenaaaang…pikirkan dulu saja…jangan ngotot…sebaiknya ngotak…. Membaca Al Qur’an jangan sepotong – sepotong , karena tiap surat dan ayat itu Sambung menyambung satu sama lain sehingga terjadi keharmonisan yang sempurna Kita jangan mau gampang nya saja .”

Amin : “ Tapikan Jin itu perkara ghaib , dan perkara ghaib itu hanya Allah SWT lah yang mengetahui , kecuali para rasul yang dikehendaki Allah SWT , itupun dengan tanggung jawab yang berat .”

Iman : “ Coba kamu sebutkan satu ayat saja di dalam Al Qur’an yang mengatakan bahwa Jin adalah Perkara Ghaib “

Amin : “ ??????….. “

Iman : “ Ayo dong…mikirnya jangan kelamaan…satu ayat saja yang secara spesifik mengatakan Bahwa jin adalah perkara ghaib…”

Amin : “ Yang secara spesifik sih nggak ada , tapi yang tersirat ada , contohnya surat An Naml 65 : Katakanlah , tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara ghaib Kecuali Allah , dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan . Nah itu kan Sudah jelas tuh…!!!”

Iman : “ Yaa nggak jelas lah…tidak disebutkan soal jin disana…”

Amin : “ Tapi makna tersirat nya kan sudah jelas , mungkin kamu nya saja yang bodoh….”

Iman : “ He…he…he…sampai sekarang pun aku masih selalu merasa bodoh kok , terima kasih , Apabila orang lain mengatakan saya bodoh jadi serasa diingatkan . Mungkin karena Aku merasa selalu bodoh , Al Qur’an aku baca secara keseluruhan . Di dalam surat Saba 14 dinyatakan : Maka tatkala Kami telah menetapkan kematian Sulaiman , tidak Ada yang menunjukkan kepada mereka kematiannya itu kecuali rayap yang Memakan tongkatnya . Maka tatkala ia telah tersungkur , tahulah Jin itu bahwa kalau Sekiranya mereka mengetahui yang ghaib tentulah mereka tidak akan tetap dalam Siksaan yang menghinakan . Di ayat itu dijelaskan bahwa Jin saja tidak mengetahui Hal ghaib , jadi sudah jelas bahwa Jin bukan hal ghaib , dan hal ghaib di dalam Al Qur’an yang dimaksud bukanlah Jin . Silahkan cari lagi , aku sudah cari – cari ayat Di dalam Al Qur’an tidak ada tuh yang secara spesifik mengatakan bahwa Jin adalah hal ghaib . Mungkin kamu yang merasa pinter lebih bisa nyari itu ayat daripada saya “

Amin : “ Nanti aku cari dengan guru – guru ngaji – ku . Awas kamu yaa…aku pasti menang Dalam soal ini , siap – siap saja….”

Iman : “ Aku sih tidak mencari menang dan kalah , kalau kamu ingin menang … yaa sudaahh… kamu menang , saya kalah….yang penting kita masih tetap sahabat kan…? “

Amin : “ Wassalam….!!!!”

Iman : “ Wa’alaikum salam …”

Kang Dicky

Advertisements
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s